BERIMAN KEPADA ADANYA HARI AKHIRAT

Apa dia maut itu?

Maut ialah suatu penderitaan yang dialami oleh roh dengan keadaan yang tertentu pada masa ia hendak meninggalkan jasadnya.

Penderitaan itu tidak dapat diterangkan dengan jelasnya melainkan sekadar yang dapat dirasai oleh seseorang apabila salah satu anggotanya tercedera - terpotong atau terbakar dan sebagainya.

Kerana sebagaimana yang diketahui bahawa tiap-tiap anggota yang tidak ada roh padanya seperti rambut atau kuku - tidak merasai sakit jika terpotong atau terbakar; jadi yang merasai sakit

Walaupun demikian, kalau jari misalnya terpotong atau terbakar maka roh hanya merasai sebahagian dari kesan sakitnya, kerana sakit yang terbit dari luka atau bakaran itu tidak tepat mengenainya.

Bagaimana halnya kalau roh itu sendiri ditimpa oleh penderitaan dengan sepenuhnya? Sudah tentu amat dahsyat dan tidak dapat digambarkan.

Betapa tidak? Sedang penderitaan - maut - itu ialah satu penderitaan yang menenggelamkan seseorang dalam keadaan kelam kabut dan haru biru.

Hakikat ini diterangkan oleh hadis-hadis yang berikut:

56- عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ بِالْمَوْتِ وَعِنْدَهُ قَدَحٌ فِيهِ مَاءٌ وَهُوَ يُدْخِلُ يَدَهُ فِي الْقَدَحِ ثُمَّ يَمْسَحُ وَجْهَهُ بِالْمَاءِ ثُمَّ يَقُولُ اللَّهُمَّ أَعِنِّي عَلَى غَمَرَاتِ الْمَوْتِ أَوْ سَكَرَاتِ الْمَوْتِ. (الترمذي وابن ماجه)

56- Dari Aisyah, r.a. katanya: "Aku melihat Nabi s.a.w. semasa Baginda hampir wafat dan di sisinya sebuah bejana berisi air dan Baginda memasukkan tangannya ke dalam bejana itu lalu menyapu mukanya, sesudah itu Baginda berdoa: "Ya Tuhanku!  Berilah aku pertolongan terhadap penderitaan-penderitaan maut atau Sakratul maut (yang sedang aku hadapi ini)".

(Tirmizi dan Ibn Majah)

57- عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ مَا أَغْبِطُ أَحَدًا بِهَوْنِ مَوْتٍ بَعْدَ الَّذِي رَأَيْتُ مِنْ شِدَّةِ مَوْتِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. (الترمذي والنسائي)

57- Dan dari Aisyah juga katanya: "Aku tidak memandang elok atau merasa iri hati kepada sesiapa pun dengan sebab mudah dan ringannya Sakratul maut yang dialaminya sesudah aku melihat kesukaran Rasulullah s.a.w. menghadapi Sakratul maut."

(Tirmizi dan Nasa'i)

58- عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ الرَّبَّ تَبَارَكَ وَتَعَالَى يَقُولُ وَعِزَّتِي وَجَلَالِي لَا أُخْرِجُ أَحَدًا مِنَ الدُّنْيَا أُرِيدُ أَغْفِرُ لَهُ حَتَّى أَسْتَوْفِيَ كُلَّ خَطِيئَةٍ فِي عُنُقِهِ بِسَقَمٍ فِي بَدَنِهِ وَإِقْتَارٍ فِي رِزْقِهِ. (ابن رزين)

58- Dari Anas, r.a., bahawa Rasu1ul1ah s.a.w. bersabda: "Sesungguhnya Tuhan Yang Maha Suci dan Maha Tinggi berfirman: "Demi kemuliaan dan kebesaranKu," Aku tidak akan mengeluarkan dari dunia (mematikan) seseorang - yang Aku hendak mengampunkan dosanya sehingga Aku sempurnakan balasan tiap-tiap kesalahan yang ditanggungnya, dengan ditimpakan penyakit pada badannya dan kepicikan pada rezekinya"

(Ibn Razin)

59- وَعَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ دَخَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى شَابٍّ وَهُوَ فِي الْمَوْتِ فَقَالَ كَيْفَ تَجِدُكَ قَالَ وَاللَّهِ يَا رَسُولَ اللَّهِ أِنِّي أَرْجُو اللَّهَ وَإِنِّي أَخَافُ ذُنُوبِي فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يَجْتَمِعَانِ فِي قَلْبِ عَبْدٍ فِي مِثْلِ هَذَا الْمَوْطِنِ إِلَّا أَعْطَاهُ اللَّهُ مَا يَرْجُو وَآمَنَهُ مِمَّا يَخَافُ. (الترمذي وابن ماجه)

59- Dan dari Anas, r.a. katanya: "Rasulullah s.a.w. telah masuk menziarahi seorang pemuda yang sedang berada dalam keadaan hampir mati,  lalu bertanya kepadanya: "Bagaimana keadaanmu?" Pemuda itu menjawab:  "Aku berharap kepada (rahmat) Allah Ya Rasulullah - dan aku takutkan (balasan buruk) dari sebab dosa-dosa ku." Mendengarkan yang demikian Rasulullah s.a.w., bersabda: Tidak berhimpun dalam hati seseorang dua perkara itu (harap dan takut) pada saat yang seperti ini, melainkan Allah memberikannya apa yang diharapkan dan menyelamatkannya dari apa yang ditakuti."

(Tirmizi dan Ibn Majah)



60- عَنْ جَابِرِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَبْلَ مَوْتِهِ بِثَلَاثَةِ أَيَّامٍ يَقُولُ لَا يَمُوتَنَّ أَحَدُكُمْ إِلَّا وَهُوَ يُحْسِنُ الظَّنَّ بِاللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ. (مسلم)

60- Dari Jabir, r.a., katanya: Aku ada mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda - tiga hari sebelum Baginda wafat: "Janganlah seseorang kamu mati melainkan ia berkeadaan menaruh sangka baik terhadap Allah (Yang melimpah-limpah kemurahanNya)

(Muslim)

Hadis-hadis yang ke 56, 57 dan 58 yang lalu menerangkan bahawa "Sakratul maut" adalah satu keadaan yang tetap yang akan ditempuh oleh setiap orang apabila sampai ajalnya yang telah ditentukan, dengan berbagai-bagai cara yang berat sukar atau yang mudah dan senang. 

Walaupun demikian, keadaan "Sakratul maut" tidaklah menandakan baik atau tidaknya nasib seseorang selepas matinya, kerana dari maksud hadis-hadis yang tersebut dapat difaham bahawa susah sukar yang terdapat pada "Sukratul maut" itu memang ada hikmatnya, iaitu boleh jadi Allah s.w.t hendak membersihkan kesalahan-kesalahan yang telah dilakukan oleh seseorang itu atau hendak menggandakan pahala dan meninggikan darjatnya.

Oleh itu tidaklah benar anggapan setengah orang yang menyangka bahawa beratnya "Sakratul maut" itu menandakan kemurkaan Tuhan dan ringannya pula menandakan keredhaan Tuhan. 

Sebab itulah Sayidatina Aisyah, r.a., berkata:  "Aku tidak merasa in hati kepada seseorang dengan sebab senang keadaannya ketika ia mengalami Sakratul maut - setelah aku melihat Rasulullah s.a.w., sendiri mengalami Sakratul maut dengan keadaan yang agak sukar. "

Sayidina Umar bin al-Khatab, r.a., pula pernah berkata:  "Apabila seseorang mukmin masih menanggung sedikit dari dosa-dosa yang tidak dihapuskan oleh amalan baiknya Allah akan menjadikannya menderita susah sukar "Sakratul maut" supaya Ia dengan penderitaan yang demikian dapat mencapai tingkatan martabatnya dalam Syurga;  adapun orang yang kafir pula, apabila ia melakukan sesuatu perkara yang baik di dunia,  maka Tuhan memudahkan dia menghadapi "Sakratul maut", supaya dengan itu dapat ia menerima balasan kebaikannya itu di dunia,  kemudian ia akan terus ke Neraka pada hari akhirat kelak."

Menurut huraian alim ulama: Tuhan menjadikan nabi-nabi dan wali-waliNya menderita susah sukar "Sakratul maut" hanya untuk menambahkan ketinggian darjat mereka; adapun orang-orang Islam yang dikenakan mereka mengalami susah sukar "Sakratul maut" adalah menjadi "Kaffarah" (penghapus dosa), atau balasan seksa terhadap kesalahan-kesalahan yang mereka lakukan.

Dalam pada itu, tiap-tiap seorang - dalam menghadapi "Sakratulmaut" - dikehendaki mengingati Allah dengan bersungguh-sungguh, serta berdoa semoga Allah Taala memberi pertolongan kepadanya semasa ia mengalami penderitaan itu.

Hadis-hadis yang ke 59 dan 60 pula menerangkan: 

Bahawa perasaan takut kepada kemurkaan Allah dan perasaan mengharapkan rahmat Allah - apabila berada dalam hati seseorang terutama semasa orang itu dalam keadaan hampir menemui ajalnya tetap mendapat penghargaan yang tinggi dari Allah s.w.t.

Meskipun demikian, tiap-tiap seorang dalam masa ia masih sihat dan bertenaga menjalankan tugasnya, dituntut mengambil berat mengisi jiwanya dengan perasaan gerun gementar terhadap kemurkaan Allah,  supaya ia tidak terdorong mencuaikan suruhanNya dan melanggar laranganNya.

Sebaliknya semasa ia terlantar menghadapi "Saktratul maut", hendaklah ia menumpukan harapannya kepada Allah yang melimpah-limpah rahmat-Nya.

Demikianlah penderitaan roh seseorang apabila hendak meninggalkan jasadnya.

Tentang jasad pula, kalau ia tidak dibersihkan oleh tuannya dari

kekotoran maksiat,  maka ia akan menderita sebagaimana yang telah diterangkan pada akhir bab yang keempat.

Selain itu, hati kecil orang itu akan menderita tempelak dan tengking herdik dari Malaikat, sebagaimana yang ditegaskan oleh Rasulullah s.a.w. dalam hadis-hadis yang berikut:

61- عَنِ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ خَرَجْنَا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي جِنَازَةِ رَجُلٍ مِنْ الْأَنْصَارِ فَانْتَهَيْنَا إِلَى الْقَبْرِ وَلَمَّا يُلْحَدْ فَجَلَسَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَجَلَسْنَا حَوْلَهُ وَكَأَنَّ عَلَى رُءُوسِنَا الطَّيْرَ وَفِي يَدِهِ عُودٌ يَنْكُتُ فِي الْأَرْضِ فَرَفَعَ رَأْسَهُ فَقَالَ: ((اسْتَعِيذُوا بِاللَّهِ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ)) مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلَاثًا ثُمَّ قَالَ: ((إِنَّ الْعَبْدَ الْمُؤْمِنَ إِذَا كَانَ فِي انْقِطَاعٍ مِنْ الدُّنْيَا وَإِقْبَالٍ مِنْ الْآخِرَةِ نَزَلَ إِلَيْهِ مَلَائِكَةٌ مِنْ السَّمَاءِ بِيضُ الْوُجُوهِ كَأَنَّ وُجُوهَهُمْ الشَّمْسُ مَعَهُمْ كَفَنٌ مِنْ أَكْفَانِ الْجَنَّةِ وَحَنُوطٌ مِنْ حَنُوطِ الْجَنَّةِ حَتَّى يَجْلِسُوا مِنْهُ مَدَّ الْبَصَرِ ثُمَّ يَجِيءُ مَلَكُ الْمَوْتِ عَلَيْهِ السَّلَام حَتَّى يَجْلِسَ عِنْدَ رَأْسِهِ فَيَقُولُ أَيَّتُهَا النَّفْسُ الطَّيِّبَةُ اخْرُجِي (وَفِي رِوَايَةٍ: الْمَيِّتُ يَحْضُرُهُ الْمَلَائِكَةُ فَإِذَا كَانَ الرَّجُلُ صَالِحًا قَالُوا: اخْرُجِي…) إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ اللَّهِ وَرِضْوَانٍ)). قَالَ: ((فَتَخْرُجُ تَسِيلُ كَمَا تَسِيلُ الْقَطْرَةُ مِنْ فِي السِّقَاءِ فَيَأْخُذُهَا فَإِذَا أَخَذَهَا لَمْ يَدَعُوهَا فِي يَدِهِ طَرْفَةَ عَيْنٍ حَتَّى يَأْخُذُوهَا فَيَجْعَلُوهَا فِي ذَلِكَ الْكَفَنِ وَفِي ذَلِكَ الْحَنُوطِ وَيَخْرُجُ مِنْهَا كَأَطْيَبِ نَفْحَةِ مِسْكٍ وُجِدَتْ عَلَى وَجْهِ الْأَرْضِ)). قَالَ: ((فَيَصْعَدُونَ بِهَا فَلَا يَمُرُّونَ (يَعْنِي بِهَا) عَلَى مَلَإٍ مِنْ الْمَلَائِكَةِ إِلَّا قَالُوا مَا هَذَا الرُّوحُ الطَّيِّبُ فَيَقُولُونَ فُلَانُ بْنُ فُلَانٍ (بِأَحْسَنِ أَسْمَائِهِ الَّتِي كَانُوا يُسَمُّونَهُ بِهَا فِي الدُّنْيَا) حَتَّى يَنْتَهُوا بِهَا إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا فَيَسْتَفْتِحُونَ لَهُ فَيُفْتَحُ لَهُمْ فَيُشَيِّعُهُ مِنْ كُلِّ سَمَاءٍ مُقَرَّبُوهَا إِلَى السَّمَاءِ الَّتِي تَلِيهَا حَتَّى يُنْتَهَى بِهِ إِلَى السَّمَاءِ السَّابِعَةِ فَيَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ اكْتُبُوا كِتَابَ عَبْدِي فِي عِلِّيِّينَ وَأَعِيدُوهُ إِلَى الْأَرْضِ فَإِنِّي مِنْهَا خَلَقْتُهُمْ وَفِيهَا أُعِيدُهُمْ وَمِنْهَا أُخْرِجُهُمْ تَارَةً أُخْرَى ... )).

قَالَ: ((وَإِنَّ الْعَبْدَ الْكَافِرَ إِذَا كَانَ فِي انْقِطَاعٍ مِنْ الدُّنْيَا وَإِقْبَالٍ مِنْ الْآخِرَةِ نَزَلَ إِلَيْهِ مِنْ السَّمَاءِ مَلَائِكَةٌ سُودُ الْوُجُوهِ مَعَهُمْ الْمُسُوحُ فَيَجْلِسُونَ مِنْهُ مَدَّ الْبَصَرِ ثُمَّ يَجِيءُ مَلَكُ الْمَوْتِ حَتَّى يَجْلِسَ عِنْدَ رَأْسِهِ فَيَقُولُ: أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْخَبِيثَةُ! اخْرُجِي (وَفِي رِوَايَةٍ: فَإِذَا كَانَ الرَّجُلَ السُّوءَ قَالُوا: اخْرُجِي … ) إِلَى سَخَطٍ مِنْ اللَّهِ وَغَضَبٍ)). قَالَ: ((فَتُفَرَّقُ فِي جَسَدِهِ فَيَنْتَزِعُهَا كَمَا يُنْتَزَعُ السَّفُّودُ مِنْ الصُّوفِ الْمَبْلُولِ فَيَأْخُذُهَا فَإِذَا أَخَذَهَا لَمْ يَدَعُوهَا فِي يَدِهِ طَرْفَةَ عَيْنٍ حَتَّى يَجْعَلُوهَا فِي تِلْكَ الْمُسُوحِ وَيَخْرُجُ مِنْهَا كَأَنْتَنِ رِيحِ جِيفَةٍ وُجِدَتْ عَلَى وَجْهِ الْأَرْضِ فَيَصْعَدُونَ بِهَا فَلَا يَمُرُّونَ بِهَا عَلَى مَلَإٍ مِنْ الْمَلَائِكَةِ إِلَّا قَالُوا مَا هَذَا الرُّوحُ الْخَبِيثُ فَيَقُولُونَ فُلَانُ بْنُ فُلَانٍ (بِأَقْبَحِ أَسْمَائِهِ الَّتِي كَانَ يُسَمَّى بِهَا فِي الدُّنْيَا) حَتَّى يُنْتَهَى بِهِ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا فَيُسْتَفْتَحُ لَهُ فَلَا يُفْتَحُ لَهُ)).

ثُمَّ قَرَأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((لَا تُفَتَّحُ لَهُمْ أَبْوَابُ السَّمَاءِ وَلَا يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ حَتَّى يَلِجَ الْجَمَلُ فِي سَمِّ الْخِيَاطِ)) فَيَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ اكْتُبُوا كِتَابَهُ فِي سِجِّينٍ فِي الْأَرْضِ السُّفْلَى فَتُطْرَحُ رُوحُهُ طَرْحًا… . (الإمام أحمد وأبو داود والنسائي وابن ماجه)

61- Dari Al-Bara' bin Azib r.a. katanya: Kami telah keluar bersama-sama Nabi mengiringi jenazah seorang lelaki dari kaum Ansar, lalu kami sampai ke kuburnya yang disediakan Rasulullah s.a.w. pun duduk lalu kami duduk di sekelilingnya dengan keadaan tidak bergerak dan membisu; manakala Baginda s.a.w. pula mencucuk-cucuk tanah dengan seranting kayu yang ada di tangannya. Setelah itu Baginda s.a.w. mengangkat kepalanya lalu bersabda: "Mintalah kamu perlindungan kepada Allah dari azab kubur", (diulanginya sabdanya itu) dua atau tiga kali; kemudian Baginda s.a.w. bersabda lagi: "Sesungguhnya hamba Allah yang mukmin (ketika hendak mati) apabila ia berada dalam keadaan terputus dari dunia dan sedang menghadapi akhirat akan turunlah kepadanya Malaikat-malaikat dari langit,  putih bersih muka mereka, seolah-oleh matahari dengan membawa kain kapan bersama mereka dari kain-kain kapan syurga dan Hanut(1) dari yang ada di syurga,  sehingga mereka duduk jarak daripadanya sejauh mata memandang.

Kemudian datang Malakulmaut a.s. lalu duduk di sisi kepalanya sambil menyerunya dengan berkata:  "Wahai jiwa yang baik keluarlah (dan pada satu riwayat ada disebutkan: Orang yang hendak mati dihadiri - saat naza'nya - oleh Malaikat, maka sekiranya orang itu seorang yang salih, berkatalah Malaikat:"Keluarlah engkau ..) menuju ke tempat keampunan dan keredhaan Allah. " Baginda s.a.w. bersabda lagi: "Kemudian roh orang itu keluar - mengalir seperti mengalirnya setitik air dari mulut bekas air (yang terbuat dari kulit kambing), lalu Malakulmaut mengambilnya, maka apabila ia mengambilnya, Malaikat-malaikat (yang ditugaskan untuk itu) tidak membiarkannya di tangan Malakulmaut walau sekelip mata sekalipun lalu mereka mengambilnya kemudian meletakkanya di dalam kain kapan dan Hanut yang tersebut; dan keluar pula dari roh itu bau yang harumnya seperti seharum-harum kasturi yang terdapat di atas muka bumi." Baginda s.a.w., bersabda lagi: "Kemudian mereka membawanya naik ke langit,  maka mereka tidak melalui (semasa membawanya) mana-mana kumpulan Malaikat melainkan kumpulan Malaikat itu berkata:  `Roh yang baik ini roh siapa?" Mereka menjawab:  "Roh Si anu anak si anu" (dengan menyebutkan sebaik-baik namanya yang biasa mereka menamakannya dengan nama-nama itu di dunia), (demikianlah halnya) sehingga berakhirlah perjalanan mereka membawanya ke langit yang Pertama; setelah itu mereka meminta dibukakan pintu langit untuknya, lalu dibukakan pintu untuk- mereka; kemudian Malaikat-malaikat yang berkedudukan istimewa di sisi Tuhan dari penduduk tiap-tiap langit menghantar roh itu ? beramai-ramai hingga ke langit yang berikutnya, sehinggalah mereka berhenti membawanya di langit yang ketujuh. Setelah itu Allah `Azza wa Jalla berfirman kepada Malaikat-malaikat (yang ditugaskan untuk itu) "Simpanlah suratan amal hambaKu ini dalam `illiyyin (tempat simpanan surat amal orang-orang yang berbakti) dan bawalah dia balik ke bumi, kerana sesungguhnya Aku telah menciptakan manusia dari bumi, dan ke bumi juga Aku kembalikan mereka serta dari bumi pula Aku keluarkan mereka sekali.

Baginda s.a.w. bersabda "Dan sesungguhnya orang yang kafir (ketika hendak mati) apabila ia berada dalam keadaan terputus dari dunia dan sedang menghadapi akhirat, akan turunlah kepadanya Malaikat-malaikat dari langit, hitam muka mereka dengan membawa kain-kain kasar seperti kain kadut; lalu mereka duduk jarak daripadanya sejauh mata memandang. Kemudian datang Malakulmaut lalu duduk di sisi kepalanya sambil menyerunya dengan berkata: "Hai jiwa yang jahat.  Keluarlah (dan pada satu riwayat disebutkan: Maka apa bila orang itu orang jahat,  berkatalah Malaikat: "Keluarlah engkau ...) menuju ke tempat kebencian dan kemurkaan Allah." Baginda s.a.w., bersabda lagi: "Kemudian roh orang itu berselerak di merata jasadnya (kerana takut hendak keluar), lalu disentap rohnya itu oleh Malakulmaut sebagaimana sebatang besi pembakar daging disentap dari segumpal bulu yang basah; Malakulmaut pun mengambilnya, maka apabila ia mengambilnya, Malaikat-malaikat (yang ditugaskan untuk itu) tidak membiarkannya di tangan Malakulmaut walau sekelip mata sekalipun sehingga mereka meletakkannya dalam kain kasar yang tersebut; dan keluar pula dari roh itu bau yang busuknya seperti sebusuk-busuk bau bangkai yang ada di atas muka bumi. Kemudian mereka membawanya naik ke langit maka mereka tidak melalui (semasa membawanya) mana-mana kumpulan Malaikat melainkan kumpulan Malaikat itu berkata: "Roh yang jahat ini roh siapa?" Mereka menjawab:  "Roh Si anu anak si anu, " (dengan menyebutkan seburuk-buruk namanya yang biasa dipanggil dengan nama-nama itu di dunia); (demikianlah halnya) sehingga berakhirlah perjalanan mereka membawanya ke langit yang pertama, setelah itu mereka meminta dibukakan pintu langit untuknya, tetapi tidak dibukakan baginya.

Kemudian Rasulullah s.a.w., membaca (ayat 40 Surah al-A'raf, ertinya):".. Tidak sekali-kali akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan mereka tidak akan masuk syurga hingga unta masuk di lubang jarum...". (Kemudian Baginda s.a.w., bersabda): "Lalu Allah `Azza wa Jalla berfirman kepada Malaikat: "Simpanlah suratan amal jahatnya di dalam sijjin (tempat simpanan surat amal jahat orang-orang yang berdosa), yang letaknya di bumi yang terkebawah sekali. Lalu dicampakkan rohnya ke situ...."

(Imam Ahmad, Abu Daud,  Al-Nasa'i dan Ibn Majah)

______________________________

(1) Hanut: Ialah "Pachai" iaitu serbuk campuran dari benda-benda yang harum yang ditabur kepada mayat semasa dikapankan.


Keadaan seseorang dalam kubur: 

Firman Tuhan pada ayat 20 dan 21, Surah Abasa. yang maksudnya:

Setelah Tuhan memberikan tiap-tiap seorang kemudahan memahami jalan-jalan baik dan buruk supaya masing-masing berusaha semasa hidup untuk memilih jalan yang baik,  Tuhan mematikannya serta menjadikan dia berkubur di tempat yang ditakdirkan Tuhan baginya sama ada dalam perut bumi, atau dalam perut ikan dan sebagainya.

Kubur ialah tempat perhentian yang pertama di antara tempat-tempat perhentian alam akhirat yang juga dinamakan "Alam Barzakh" - tempat seseorang akan mendapati apa yang dijanjikan dalam hadis-hadis yang di bawah ini, menjadi kenyataan kepadanya:

62- عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ الْقَبْرَ أَوَّلُ مَنْزِلٍ مِنْ مَنَازِلِ الْآخِرَةِ فَإِنْ نَجَا مِنْهُ فَمَا بَعْدَهُ أَيْسَرُ مِنْهُ وَإِنْ لَمْ يَنْجُ مِنْهُ فَمَا بَعْدَهُ أَشَدُّ مِنْهُ. (الترمذي وابن ماجه)

62- Dari `Uthman bin `Affan, r.a, bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesungguhnya kubur ialah tempat perhentian yang pertama dari tempat-tempat perhentian alam akhirat,  oleh itu jika seseorang terselamat dari huru hara azabnya, maka huru hara di tempat-tempat yang lain lebih ringan lagi kepadanya; dan jika ia tidak terselamat dari yang tersebut, maka huru hara di tempat-tempat yang lain lebih berat lagi

(Tirmizi dan Ibn Majah)