Jumlah Pengunjung :

 

Tarikh Kemaskini :

16 April 2012

 

BERIMAN KEPADA ADANYA HARI AKHIRAT

Firman Tuhan pada ayat 79 Surah al-Isra', maksudnya: "Semoga tetaplah harapanmu (wahai Muhammad) bahawa Tuhan yang mendidikmu akan mengangkatmu ke satu darjat yang terpuji. "

Darjat yang tersebut ialah darjat kesanggupan Baginda s.a.w., dan kejayaannya meringankan kedahsyatan huru-hara padang Mahsyar dan penderitaan lama menunggu perbicaraan - yang dihakim oleh Tuhan yang Maha Adil - dengan jalan Baginda s.a.w., mengemukakan syafaat (pertolongan memohon) kepada Allah supaya mahkamah perbicaraan dibuka oleh Allah s.w.t., sedang Rasul-rasul yang lain tidak sanggup berbuat demikian pada waktu yang sangat-sangat ditakuti dan dibimbangkan itu.

Kesanggupan dan kejayaan junjungan kita Nabi s.a.w., yang tersebut ialah kerana Baginda menjadi penghulu kepada sekalian anak Adam pada hari qiamat; di tangan Baginda s.a.w., "Panji-panji kepujian"; tidak ada seorang Nabi pada hari itu - mulai dari Nabi Adam a.s., sampailah kepada Nabi-nabi yang lain melainkan berada di bawah panji-panji,  Baginda s.a.w dan Bagindalah Nabi yang mula-mula mengemukakan syafaat dan yang mula-mula diterima syafaatnya pada hari qiamat, ini diterangkan oleh Rasulullah s.a.w., dalam hadis-hadis yang berikut:


101- عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَا سَيِّدُ وَلَدِ آدَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلَا فَخْرَ وَبِيَدِي لِوَاءُ الْحَمْدِ وَلَا فَخْرَ وَمَا مِنْ نَبِيٍّ يَوْمَئِذٍ آدَمَ فَمَنْ سِوَاهُ إِلَّا تَحْتَ لِوَائِي وَأَنَا أَوَّلُ مَنْ تَنْشَقُّ عَنْهُ الْأَرْضُ وَلَا فَخْرَ قَالَ فَيَفْزَعُ النَّاسُ ثَلَاثَ فَزَعَاتٍ فَيَأْتُونَ آدَمَ … فَيَأْتُونَنِي فَأَنْطَلِقُ مَعَهُمْ … فَأَخِرُّ سَاجِدًا فَيُلْهِمُنِي اللَّهُ مِنْ الثَّنَاءِ وَالْحَمْدِ فَيُقَالُ لِي ارْفَعْ رَأْسَكَ وَسَلْ تُعْطَ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ وَقُلْ يُسْمَعْ لِقَوْلِكَ وَهُوَ الْمَقَامُ الْمَحْمُودُ الَّذِي قَالَ اللَّهُ عَسَى أَنْ يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَحْمُودًا. (الترمذي)

101- Dari Abu Said al-Khudri r.a., katanya: Rasulullah s.a.w., bersabda: "Aku penghulu anak-anak Adam pada hari qiamat, dalam pada itu pengakuanku ini bukan untuk bermegah-megah;  di tanganku panji-panji kepujian, dalam pada itu pengakuanku ini bukan untuk bermegah-megah;  tidak ada seorang Nabi pada hari itu - mulai dari Nabi Adam hingga kepada Nabi-nabi lain - melainkan semuanya bawah panji-panjiku dan akulah orang yang mula-mula terbelah bumi untuk bangkit keluar daripadanya, dalam pada itu pengakuanku ini bukan untuk bermegah-megah". Baginda bersabda lagi: Kemudian manusia gempar dan haru biru sebanyak tiga kali lalu mereka pergi menemui Nabi Adam ... akhirnya mereka datang menemuiku lalu aku pun pergi membawa mereka bersama ... kemudian aku terus merumuskan muka sujud,  maka Allah memberi ilham kepadaku untuk memujinya dengan satu cara ucapan puji-pujian; setelah itu dikatakan kepadaku: "Angkatlah kepalamu dan pohonkanlah supaya engkau diberi hajatmu dan kemukakanlah syafaat supaya dikabulkan syafaatmu dan katakanlah apa sahaja supaya diperkenan kata-katamu',"Kemudian Baginda s.a.w , menerangkan:  "Dan itulah dia pangkat Al-Maqam Al-Mahmud yang Allah menyatakan dengan firman-Nya: ("Semoga tetaplah harapanmu (wahai Muhammad) bahawa Tuhan yang mendidik mu akan mengangkatmu ke satu darjat yang terpuji)".

(Tirmizi).


102- عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ … أَلَا وَأَنَا حَبِيبُ اللَّهِ وَلَا فَخْرَ وَأَنَا حَامِلُ لِوَاءِ الْحَمْدِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلَا فَخْرَ وَأَنَا أَوَّلُ شَافِعٍ وَأَوَّلُ مُشَفَّعٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلَا فَخْرَ… . (الترمذي)

102- Dari Ibn Abbas ra, bahawa Nabi s.a.w., bersabda: " .. Ketahuilah, aku adalah kekasih Allah, dalam pada itu, pengakuanku ini bukan untuk bermegah-megah dan aku pembawa panji-panji kepujian pada hari qiamat, dalam pada itu, pengakuanku ini bukan untuk bermegah-megah;  dan akulah orang yang mula-mula mengemukakan syafaat,  juga yang mula-mula dikabulkan syafaatnya pada hari qiamat, dalam pada itu pengakuanku ini bukan untuk bermegah-megah .."

(Tirmizi)

Nabi Muhammad s.a.w. , telah menerangkan dalam hadis-hadis yang tersebut bahawa dalam masa manusia menderita kedahsyatan huru-hara hari qiamat - mereka mendapatkan bapa manusia,  Nabi Adam a.s., memohon kepadanya supaya Ia menggunakan pengaruhnya melepaskan mereka dari penderitaan itu. Nabi Adam menyatakan bahawa ia tidak sanggup; mereka memohon pula pertolongan Nabi-nabi yang lain yang juga tidak sanggup menolong mereka. Akhirnya mereka memohon kepada Nabi Muhammad s.a.w. , lalu Baginda mengemukakan syafaat yang dengan sebabnya Allah s.w.t., menjalankan perbicaraan menghakimi manusia,  maka pada waktu itu Allah Azza wa Jalla mengangkat Nabi Muhammad s.a.w., ke darjat yang disebut dengan nama "Maqam Mahmud" - darjat kebesaran yang dipuji oleh semua makhluk yang ada di Padang Mahsyar.


103- عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ الشَّمْسَ لَتَدْنُو حَتَّى يَبْلُغَ الْعَرَقُ نِصْفَ الْأُذُنِ فَبَيْنَا هُمْ كَذَلِكَ اسْتَغَاثُوا بِآدَمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ فَيَقُولُ لَسْتُ بِصَاحِبِ ذَلِكَ ثُمَّ بِمُوسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ فَيَقُولُ كَذَلِكَ ثُمَّ بِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَشْفَعُ فَيَقْضِى اللَّهُ بَيْنَ الْخَلَائِقِ … فَيَوْمَئِذٍ يَبْعَثُهُ اللَّهُ مَقَامًا مَحْمُودًا يَحْمَدُهُ أَهْلُ الْجَمْعِ كُلُّهُمْ. (البخاري وابن جرير وابن مردويه)

103- Dari Ibn Umar r.a., katanya: Aku ada mendengar Rasulullah s.a.w., bersabda "Sesungguhnya matahari akan dekat ke atas kepala manusia sehingga air peluh sampai ke paras separuh telinga, maka dalam masa mereka berkeadaan demikian, mereka meminta pertolongan Nabi Adam as., lalu ia menolak dengan berkata:  "Aku bukanlah orang untuk itu"; kemudian mereka meminta pertolongan Nabi Musa a.s., maka ia juga menjawab demikian; kemudian mereka meminta pertolongan Muhammad (s.a.w.) lalu ia mengemukakan syafaatnya; setelah itu Allah Taala membuka perbicaraan untuk menghakimi khalayak yang ramai itu, maka pada waktu itulah Allah mengangkatnya (Muhammad s.a.w.) ke martabat "Maqam Mahmud" yang dipuji oleh semua makhluk yang ada di padang Mahsyar."

(Bukhari, Ibn Jarir dan Ibn Marduwaih)

Berhubung dengan syafaat Nabi Muhammad s.a.w. , selanjutnya, ramai di antara sahabat-sahabat Baginda s.a.w., meriwayatkan hadisnya sehingga dikira "Hadis Syafaat" adalah satu dari hadis-hadis yang mutawatir". Di antara hadis-hadis yang banyak itu ialah yang berikut:

104- عَنْ أَنَسِ بن مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَجْمَعُ اللَّهُ النَّاسَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيَهْتَمُّونَ لِذَلِكَ فَيُلْهَمُونَ لِذَلِكَ فَيَقُولُونَ لَوْ اسْتَشْفَعْنَا عَلَى رَبِّنَا عَزَّ وَجَلَّ حَتَّى يُرِيحَنَا مِنْ مَكَانِنَا هَذَا قَالَ فَيَأْتُونَ آدَمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ فَيَقُولُونَ أَنْتَ أَبُو الْخَلْقِ خَلَقَكَ اللَّهُ بِيَدِهِ وَنَفَخَ فِيكَ مِنْ رُوحِهِ وَأَمَرَ الْمَلَائِكَةَ فَسَجَدُوا لَكَ اشْفَعْ لَنَا عِنْدَ رَبِّكَ حَتَّى يُرِيحَنَا مِنْ مَكَانِنَا هَذَا فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ (وَفِي رِوَايَةٍ: لَسْتُ لَهَا) فَيَذْكُرُ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَهَا فَيَسْتَحِيِي رَبَّهُ مِنْهَا وَلَكِنِ ائْتُوا نُوحًا أَوَّلَ رَسُولٍ بَعَثَهُ اللَّهُ تَعَالَى قَالَ فَيَأْتُونَ نُوحًا عَلَيْهِ السَّلَامُ فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ (وَفِي رِوَايَةٍ: لَسْتُ لَهَا) فَيَذْكُرُ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَ فَيَسْتَحِيِي رَبَّهُ مِنْهَا وَلَكِنِ ائْتُوا إِبْرَاهِيمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ الَّذِي اتَّخَذَهُ اللَّهُ خَلِيلًا فَيَأْتُونَ إِبْرَاهِيمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ (وَفِي رِوَايَةٍ: لَسْتُ لَهَا) وَيَذْكُرُ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَ فَيَسْتَحِيِي رَبَّهُ مِنْهَا وَلَكِنِ ائْتُوا مُوسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ (وَفِي رِوَايَةٍ: لَسْتُ لَهَا) وَيَذْكُرُ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَ فَيَسْتَحِيِي رَبَّهُ مِنْهَا وَلَكِنِ ائْتُوا عِيسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ رُوحَ اللَّهِ وَكَلِمَتُهُ فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ (وَفِي رِوَايَةٍ: لَسْتُ لَهَا) وَلَكِنِ ائْتُوا مُحَمَّدًا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَبْدًا قَدْ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ فَيَأْتُونِي فَأَسْتَأْذِنَ عَلَى رَبِّي فَيُؤْذَنَ لِي (وَفِي رِوَايَةٍ: فَأُوتَى فَأًقُولُ أَنَا لَهَا أَنَا لَهَا فَأَنْطَلِقُ فَأَسْتَأْذِنُ عَلَى رَبِّي فَيُؤْذَنُ لِي) فَإِذَا أَنَا رَأَيْتُهُ وَقَعْتُ سَاجِدًا فَيَدَعُنِي مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَدَعَنِي فَيُقَالُ يَا مُحَمَّدُ ارْفَعْ رَأْسَكَ قُلْ تُسْمَعْ سَلْ تُعْطَهْ اشْفَعْ تُشَفَّعْ فَأَرْفَعُ رَأْسِي فَأَحْمَدُ رَبِّي بِتَحْمِيدٍ يُعَلِّمُنِيهِ رَبِّي عَزَّ وَجَلَّ ثُمَّ أَشْفَعُ (وَفِي رِوَايَةٍ: فَيُؤْذَنُ لِي فَأَقُومُ بَيْنَ يَدَيْهِ فَأَحْمَدُهُ بِمَحَامِدَ لَا أَقْدِرُ عَلَيْهِ الْآنَ يُلْهِمُنِيهِ اللَّهُ ثُمَّ أَخِرُّ سَاجِدًا فَيُقَالُ لِي يَا مُحَمَّدُ ارْفَعْ رَأْسَكَ وَقُلْ يُسْمَعْ وَسَلْ تُعْطَهْ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ فَأَقُولُ يَا رَبِّي أُمَّتِي أُمَّتِي) (وَفِي رِوَايَةٍ: فَأَرْفَعُ رَأْسِي فَأَقُولُ يَا رَبِّي عَجِّلْ عَلَى الْخَلْقِ الْحِسَابَ…). (الجماعة)

104- Dari Anas bin Malik r.a., katanya: Rasulullah s.a.w., bersabda: "Allah akan menghimpunkan sekalian manusia pada hari qiamat, maka dengan sebab dahsyatnya keadaan di situ, mereka merasa berat dan resah gelisah lalu mereka diilhamkan jalan untuk melepaskan diri dari yang demikian. Mereka pun berkata sesama sendiri: "Bukankah elok kalau kita mencari orang yang dapat mengemukakan syafaat kepada Tuhan kita supaya Tuhan melepaskan kita dari penderitaan tempat ini?" Nabi s.a.w., bersabda: "Setelah itu, mereka pun pergi menemui Nabi Adam a.s., serta berkata:  Engkau ialah bapa sekalian manusia,  Allah telah menciptakanmu dengan kekuasaanNya dan meniupkan padamu dan roh-Nya, serta ia memerintahkan Malaikat sujud kepadamu; tolonglah kemukakan syafaat kepada Tuhamu untuk kami supaya ia melepaskan kami dari penderitaan tempat ini". Mendengarkan yang demikian, Nabi Adam berkata:  "Aku bukanlah orang yang berpangkat boleh menunaikan maksud kamu", (dan pada satu riwayat,  Nabi Adam berkata: "Aku bukanlah orang yang layak untuk itu), serta ia menyebut salah silapnya yang pernah dilakukan, dengan sebab itu ia merasa malu kepada Tuhannya; tetapi, kata Nabi Adam:  "Pergilah kamu menemui Nabi Noh, Rasul yang pertama yang telah diutus oleh Allah Taala'."Nabi s.a.w., bersabda: "Setelah itu mereka pun pergi menemui Nabi Noh a.s., maka Nabi Noh menjawab dengan katanya: "Aku bukanlah orang yang berpangkat boleh menunaikan maksud kamu itu", (pada satu riwayat,  Nabi Noh berkata: "Aku bukanlah orang yang layak untuk itu"), serta ia menyebut salah-silapnya yang pernah dilakukan, dengan sebab itu ia merasa malu kepada Tuhannya: Tetapi, kata Nabi Noh, "Pergilah kamu menemui Nabi Ibrahim yang Allah telah jadikan dia orang yang berdamping di sisi-Nya." Nabi s.a.w, bersabda: "Setelah itu merekapun pergi menemui Nabi Ibrahim a.s., maka Nabi Ibrahim menjawab dengan katanya: "Aku bukanlah orang yang berpangkat boleh menunaikan maksud kamu itu, (dan pada satu riwayat: Nabi Ibrahim berkata: "Aku bukanlah orang yang layak untuk itu"), serta ia menyebut salah silapnya yang pernah dilakukan, dengan sebab itu ia merasa malu kepada Tuhannya; Tetapi, kata Nabi Ibrahim:  "Pergilah kamu menemui Nabi Musa a.s., yang Allah berkata-kata dengannya serta memberikannya kitab Taurat. " Nabi s.a.w., bersabda: "Setelah itu mereka pun pergi menemui Nabi Musa a.s., maka Nabi Musa menjawab dengan katanya: "Aku bukanlah orang yang berpangkat boleh menunaikan maksud kamu itu, (dan pada satu riwayat: Nabi Musa berkata: Aku bukanlah orang yang layak untuk itu), serta ia menyebut salah silapnya yang pernah dilakukan, dengan sebab itu ia merasa malu kepada Tuhannya, Tetapi, kata Nabi Musa:  "Pergilah kamu menemui Nabi Isa a.s., Roh Allah dan kalimah-Nya." Nabi s.a.w., bersabda: "Setelah itu mereka pun pergi menemui Nabi Isa Roh Allah dan kalimah-Nya, maka Nabi Isa menjawab dengan katanya: "Aku bukanlah orang yang berpangkat boleh menunaikan maksud kamu itu", (dan pada satu riwayat: Nabi Isa berkata: "Aku bukanlah orang yang layak untuk itu"), Tetapi kata Nabi Isa,  "Pergilah kamu menemui Nabi Muhammad s.a.w. , seorang hamba Allah yang telah diampunkan salah silapnya yang terdahulu dan yang terkemudian." Kata rawi: Rasulullah s.a.w., bersabda: "Setelah itu mereka pun datang menemuiku, aku pun memohon izin mengadap Tuhanku,  lalu diizinkan"; (dan pada satu riwayat: Baginda s.a.w., bersabda: "Setelah itu mereka datang menemuiku, aku pun berkata: "Akulah orang yang layak untuk itu, akulah orang yang layak untuk itu" maka aku pun pergi serta memohon izin mengadap Tuhanku,  lalu diizinkan), maka apabila aku mengadap-Nya, aku merebahkan diri sujud,  lalu dibiarkan-Nya aku sujud seberapa lama yang Allah kehendaki, kemudian diserukan daku: Wahai Muhammad! angkatlah kepalamu, dan berkatalah apa sahaja hajatmu supaya diperkenankan, mintalah supaya diberikan, dan kemukakan syafaat supaya dikabulkan syafaatmu; maka aku pun mengangkat kepalaku serta memuji Tuhanku dengan Puji-pujian yang diajarkan kepada aku oleh Tuhanku `Azza wa Jalla; kemudian aku kemukakan syafaatku;" (dan pada satu riwayat: Baginda s.a.w., bersabda: "Lalu diizinkan daku mengadapnya, maka aku pun berdiri mengadapnya serta memujinya dengan puji-pujian yang aku tidak dapat menyebutnya sekarang, yang Allah mengilhamkannya kepadaku, kemudian aku menumuskan muka sujud kepadanya hingga aku diseru: "Wahai Muhammad, angkatlah kepalamu dan berkatalah apa sahaja nescaya diperkenankan, mintalah supaya diberikan dan kemukakanlah syafaat supaya dikabulkan syafaatmu; Maka aku pun merayu dengan berkata: "Wahai Tuhanku! Kasihanilah umatku! Kasihanilah umatku!), (dan pada satu riwayat lagi: Baginda bersabda: "Maka aku pun mengangkat kepalaku serta memohon dengan berkata: "Wahai Tuhanku! Segerakanlah apalah juga kiranya, perbicaraan hitungan amal khalayak yang ramai ini.

(Al-Jama'ah)

Syafaat yang tersebut dalam hadis yang panjang itu ialah yang dinamakan "al-Syafaah al-Uzma" (Syafaat yang besar sekali) yang ditentukan untuk Nabi Muhammad s.a.w.  sahaja mengemukakannya ke hadhrat Tuhan 'Azza wa Jalla.

Ada lagi beberapa jenis syafaat yang dikhaskan bagi Nabi Muhammad s.a.w., di antaranya:

(1) Syafaat Baginda s.a.w., supaya Tuhan memasukkan ke syurga satu kumpulan besar dari umatnya dengan tidak dihisab.

(2) Syafaat Baginda s.a.w. untuk satu kumpulan yang telah dihisab dan didapati mereka berhak menerima balasan Neraka,  supaya tidak dimasukkan, tetapi dimasukkan terus ke syurga. 

Selain dari itu, Rasulullah s.a.w., telah menyatakan dalam hadis-hadis yang diriwayatkan oleh Muslim, Tirmizi, Abu Daud dan Ibn Majah: Bahawa ada beberapa golongan yang akan diizinkan Tuhan untuk mengemukakan syafaat supaya dimasukkan orang-orang yang tertentu ke dalam Syurga;  mereka ialah:

Malaikat, Nabi-nabi, alim ulama, orang-orang yang gugur syahid dalam perjuangan menegakkan agama Allah,  dan orang-orang mukmin yang selamat daripada memasuki Neraka dan hendak menolong membebaskan saudara-saudara mereka yang beriman,  yang bersembahyang dan berpuasa dengan mereka, tetapi saudara-saudaranya itu dimasukkan ke dalam Neraka disebabkan mereka mati dengan tidak bertaubat daripada dosa. 

Setelah Tuhan Yang Maha Adil,  kabulkan syafaat Nabi Muhammad s.a.w., bagi melepaskan orang ramai dari penderitaan huru-hara padang Mahsyar, maka mahkamah keadilan Tuhan pun dibuka dan orang ramai dihadapkan kepada perbicaraan Tuhan dengan keadaan berbaris teratur (Surah al-Kahfi), dan bumi padang Mahsyar pun terang benderang dengan cahaya keadilan Tuhan;  buku catitan amal tiap-tiap seorang disediakan untuk dibahagikan kepada masing-masing; Nabi-nabi dan saksi-saksi yang berkenaan dibawa ke situ serta perbicaraan dijalankan dengan seadil-adilnya. (69, Surah az-Zumar).

Tiap-tiap seorang pada ketika dijalankan perbicaraannya - disoal dan diperiksa satu persatu; tidak akan tersembunyi sesuatu pun dari bawaan hidupnya di dunia,  sekalipun yang sulit,  (18, Surah al-Haqqah)

Perbicaraan dimulakan dengan menyoal tiap-tiap seorang yang Tuhan hendak menyoalnya dengan soalan-soalan yang berhubung dengannya selain daripada soalan-soalan umum yang diterangkan oleh Rasulullah s.a.w., dalam hadis yang berikut:
105- عَنْ أَبِي بَرْزَةَ الْأَسْلَمِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا تَزُولُ قَدَمَا عَبْدٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ عُمُرِهِ فِيمَا أَفْنَاهُ وَعَنْ عِلْمِهِ فِيمَ فَعَلَ وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيمَ أَنْفَقَهُ وَعَنْ جِسْمِهِ فِيمَ أَبْلَاهُ. (الترمذي)

105- Dari Abi Barzah al-Aslami r.a., dari Nabi s.a.w, sabdanya: "Tidak berganjak kedua kaki seseorang dari tempat berdirinya di mahkamah Tuhan pada hari qiamat sehingga ia disoal tentang umurnya pada perkara apakah ia habiskan dan tentang ilmunya untuk apakah ia gunakan dan tentang harta bendanya dari manakah ia dapati dan pada perkara apakah ia belanjakan dan juga tentang tubuh badannya pada perkara apakah ia susutkan kemudaan dan kecergasannya?"

(At-Tirmizi)

Apabila habis orang-orang yang disoal oleh Tuhan yang Maha Adil;  maka suratan amal manusia dikeluarkan untuk diberi ke tangan masing-masing yang apabila menerimanya ia dapati suratan amalnya itu terbuka,  boleh ditatap dan dibaca olehnya sendiri; (13, Surah al-Isra').

Setelah suratan amal itu diberikan ke tangan masing-masing, maka timbullah kepada orang-orang yang bersalah yang tidak bertaubat,  perasaan gelisah takutkan akibat kesalahan-kesalahnnya yang tertulis di dalam suratan amalnya (49, Surah al-Kahfi).

Suratan amal itu ada yang diberi ke tangan kanan tuannya dan ada yang diberi ke tangan kirinya. Orang yang diberikan suratan amalnya ke tangan kanannya merasa besar hati dan berbangga dengan yang demikian sehingga ia menyeru orang-orang lain supaya membacanya; (91, Surah al-Haqqah). Sebaliknya orang yang diberikan suratan amalnya ke tangan kirinya merasa runsing hati dan merungut-rungut kerana keburukan nasibnya; (25, Surah al-Haqqah)

Selepas itu perbicaraan diteruskan - perbicaraan perkara-perkara yang berkenaan dengan hak-hak makhluk dan perkara-perkara yang berhubung dengan amal ibadat kepada Allah.  Perkara-perkara berkenaan dengan hak-hak makhluk meliputi.

(1) Perkara-perkara yang berkenaan dengan melakukan jenayah ke atas nyawa dan tubuh badan satu-satu makhluk seperti bunuh membunuh,  tikam menikam, pukul memukul, seksa-menyeksa, sabung-menyabung, laga-melaga dan sebagainya.

(2) Perkara-perkara yang berkenaan dengan melakukan jenayah terhadap kehormatan din dan maruah,  seperti caci-mencaci, buruk-memburuk, maki-hamun, umpat-keji, tuduh-menuduh, ceroboh-mencerobohi dan sebagainya.

(3) Perkara-perkara yang bersabit dengan harta benda seperti curi-mencuri, rompak samun, rebut-merebut, tipu-menipu, hutang-piutang dan lain-lainnya.

Hukuman ke atas sesiapa yang di dapati bersalah dalam perbicaraan ini ialah:

Pertama - Menerima balasan dari makhluk yang dilakukan jenayah itu terhadapnya.

Kedua - Memberi amal kebajikannya kepada orang yang ia aniayakan, untuk membayar hutang orang itu atau mengganti-ruginya; dan apabila tidak ada lagi amal kebajikannya untuk diberi kepada orang itu, maka ia terpaksa menanggung kesalahannya, atau

Ketiga - Dimasukkan ke dalam penjara yang disediakan Tuhan (Neraka Jahanam)

Bagi menyelamatkan seseorang daripada menghadapi perbicaraan yang tersebut, maka Nabi Muhammad s.a.w mengingatkan umatnya serta menerangkan jalan keselamatan masing-masing - dalam hadis-hadis yang berikut:
106- عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَتُؤَدُّنَّ الْحُقُوقُ إِلَى أَهْلِهَا حَتَّى يُقَادَ لِلشَّاةِ الْجَلْحَاءِ مِنْ الشَّاةِ الْقَرْنَاءِ (وَفِي رِوَايَةٍ زِيَادَةُ: تَنْطَحُهَا). (مسلم والترمذي)

106- Dari Abu Hurairah r.a., bahawa Rasulullah s.a.w., bersabda: "Sesungguhnya sebarang hak tak dapat tidak mesti dibayar kepada tuannya sehingga kambing biri-biri yang dogol diberikan peluang membalas kambing biri-biri yang bertanduk." Iaitu "menanduknya" menurut satu riwayat. 

(Muslim dan Tirmizi)

107- عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ كَانَتْ لَهُ مَظْلَمَةٌ لِأَخِيهِ مِنْ عِرْضِهِ أَوْ شَيْءٍ فَلْيَتَحَلَّلْهُ مِنْهُ الْيَوْمَ قَبْلَ أَنْ لَا يَكُونَ دِينَارٌ وَلَا دِرْهَمٌ إِنْ كَانَ لَهُ عَمَلٌ صَالِحٌ أُخِذَ مِنْهُ بِقَدْرِ مَظْلَمَتِهِ وَإِنْ لَمْ تَكُنْ لَهُ حَسَنَاتٌ أُخِذَ مِنْ سَيِّئَاتِ صَاحِبِهِ فَحُمِلَ عَلَيْهِ. (البخاري)

107- Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w., bersabda: "Sesiapa yang menanggung sesuatu kezaliman yang dilakukan terhadap orang lain, sama ada yang mengenai maruah dan kehormatan atau sebarang perkara yang lain, maka dari sekarang juga hendaklah ia meminta orang itu melepaskannya dengan jalan memaafkan atau menghalalkannya sebelum datangnya masa yang tidak ada padanya wang ringgit atau emas perak untuk membayarnya; bahkan pada masa itu kalau ia mempunyai amal salih, akan diambil daripada amalnya itu sekadar perbuatan aniaya yang dilakukannya untuk diberi kepada orang itu; kalau ia pula tidak mempunyai amal salih, maka akan diambil dari kesalahan orang itu serta dibebankan kesalahan itu ke atasnya."

(Bukhari)


108- عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَتَدْرُونَ مَا الْمُفْلِسُ قَالُوا الْمُفْلِسُ فِينَا مَنْ لَا دِرْهَمَ لَهُ وَلَا مَتَاعَ فَقَالَ إِنَّ الْمُفْلِسَ مِنْ أُمَّتِي يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِصَلَاةٍ وَصِيَامٍ وَزَكَاةٍ وَيَأْتِي قَدْ شَتَمَ هَذَا وَقَذَفَ هَذَا وَأَكَلَ مَالَ هَذَا وَسَفَكَ دَمَ هَذَا وَضَرَبَ هَذَا فَيُعْطَى هَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ وَهَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ فَإِنْ فَنِيَتْ حَسَنَاتُهُ قَبْلَ أَنْ يُقْضَى مَا عَلَيْهِ أُخِذَ مِنْ خَطَايَاهُمْ فَطُرِحَتْ عَلَيْهِ ثُمَّ طُرِحَ فِي النَّارِ. (مسلم والترمذي)

108- Dari Abu Hurairah r.a., bahawa Nabi s.a.w., bersabda: "Tahukah kamu siapakah dia orang Muflis? " Sahabat-sahabat Baginda menjawab:  "Orang Muflis di antara kami, ya Rasulullah ialah orang yang tidak ada wang ringgit dan tidak ada harta benda;" Nabi s.a.w., bersabda: "Sebenarnya orang Muflis dari kalangan umatku ialah orang yang datang pada hari qiamat membawa sembahyang, puasa dan zakat,  sedang datangnya itu dengan kesalahan memaki hamun orang ini dan menuduh orang itu memakan harta orang ini, menumpah darah orang itu, dan juga memukul orang; maka akan diambil dari amal kebajikannya serta diberi kepada orang ini dan orang itu; kemudian kiranya habis amal kebajikannya sebelum habis dibayar kesalahan-kesalahan yang ditanggungnya, akan diambil pula dari kesalahan-kesalahan orang yang dianiayakan serta ditimpakan ke atasnya, kemudian ia dihumbankan ke dalam Neraka. 

(Muslim dan Tirmizi)

109- عَنْ سَعِيدِ بْنِ زَيْدِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ أَخَذَ شِبْرًا مِنْ الْأَرْضِ ظُلْمًا فَإِنَّهُ يُطَوَّقُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ سَبْعِ أَرَضِينَ. (البخاري ومسلم)

109- Dari Sa'id bin Zaid r.a., bahawa Nabi s.a.w., bersabda: "Sesiapa yang mengambil tanah secara zalim sekalipun sejengkal, akan dibelitkan pada hari qiamat dengan tanah yang diperintahkannya mengangkut sebanyak itu dari tujuh petala bumi."

(Bukhari dan Muslim)

110- عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَقُولُ نَهَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ تُصْبَرَ الْبَهَائِمُ. (البخاري ومسلم)

110- Dari Anas bin Malik r.a., katanya: "Rasulullah s.a.w., melarang menyeksa binatang sampai mati dengan jalan mengikatnya untuk dijadikan sasaran panah,  rejaman dan sebagainya."

(Bukhari dan Muslim)

111- عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا يَقُولُ نَهَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ التَّحْرِيشِ بَيْنَ الْبَهَائِمِ. (الترمذي وأبو داود)

111- Dari Ibn Abbas r.a. katanya: "Rasulullah s.a.w., melarang perbuatan melagakan binatang. "

(Tirmizi dan Abu Daud)

112- عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا مِنْ عَبْدٍ يَظْلِمُ رَجُلًا مَظْلَمَةً فِي الدُّنْيَا لَا يُقِصُّهُ مِنْ نَفْسِهِ إِلَّا أَقَصَّهُ اللَّهُ تَعَالَى مِنْهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ‏.‏ (البيهقي)

112- Dari Abu Sa'id Al-Khudri r.a., bahawa Nabi s.a.w., bersabda: "Tidak ada seseorang yang melakukan sesuatu perbuatan aniaya terhadap orang lain di dunia dengan tidak menyerah dirinya kepada orang itu untuk membalasnya, nescaya Tuhan akan menyerahkannya kepada orang itu supaya membalasnya pada hari qiamat."

(Al-Baihaqi)

Hadis yang ke 86 dalam pasal yang ketiga (hadis Abu Zar hubungannya dengan perkara yang dimaksudkan di sini.

Ada pun perkara-perkara yang berkenaan dengan ibadat kepada Allah,  maka yang mula-mula dibicarakan ialah ibadat sembahyang yang lima sehari semalam - sesiapa yang sembahyangnya itu diterima Tuhan maka berjaya dan beruntunglah dia; sebaliknya rugi dan menderita orang yang tidak diterima sembahyangnya. Sesiapa yang didapati sembahyang fardunya terkurang, sama ada terkurang bilangannya, rukun,  syaratnya, sunatnya atau khusyuknya maka ditampal dan dicukupkan dengan sembahyang-sembahyang sunatnya jika ada, kalau tidak ada terpulanglah hukumnya kepada keadilan atau kemurahan Tuhan Rabbul `Alamin.

Demikianlah pula halnya ibadat-ibadat puasa,  zakat dan haji dibicarakan seperti sembahyang juga, iaitu apabila di dapati mana-mana fardunya terkurang maka ditampal dan dicukupkan dengan sunatnya yang ada, ini diterangkan oleh hadis yang berikut:

113- عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ أَوَّلَ مَا يُحَاسَبُ بِهِ الْعَبْدُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ عَمَلِهِ صَلَاتُهُ فَإِنْ صَلُحَتْ فَقَدْ أَفْلَحَ وَأَنْجَحَ وَإِنْ فَسَدَتْ فَقَدْ خَابَ وَخَسِرَ فَإِنْ انْتَقَصَ مِنْ فَرِيضَتِهِ شَيْءٌ قَالَ الرَّبُّ عَزَّ وَجَلَّ انْظُرُوا هَلْ لِعَبْدِي مِنْ تَطَوُّعٍ فَيُكَمَّلَ بِهَا مَا انْتَقَصَ مِنْ الْفَرِيضَةِ ثُمَّ يَكُونُ سَائِرُ عَمَلِهِ عَلَى ذَلِكَ. (الترمذي)

113- Dari Abu Hurairah r.a., bahawa Rasulullah s.a.w., bersabda: "Sesungguhnya amal yang mula-mula sekali dihisabkan seseorang pada hari qiamat mengenainya ialah sembahyangnya jika sembahyangnya diterima maka sesungguhnya beruntung dan berjayalah ia, dan jika sembahyangnya tidak diterima maka kecewa dan rugilah dia. Kiranya terkurang dari sembahyang fardunya sesuatu, Tuhan berfirman: "Periksalah, adakah hambaku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang dari sembahyang fardunya?" Demikianlah keadaan amal-amalnya yang lain." .

(Tirmizi).

Seseorang mukmin yang betul memahami kandungan hadis yang tersebut sudah tentu tidak akan cuai membetulkan sembahyang fardunya yang lima waktu sehari semalam, dan tidak pula merasa keberatan mengamalkan sembahyang sunat,  puasa sunat,  sedekah sunat,  dan haji sunat bila mampu berbuat demikian.

Tiap-tiap perbicaraan dibuat keputusannya oleh Tuhan yang Maha Adil dengan berdasarkan keterangan-keterangan saksi, iaitu selain daripada dua Malaikat yang menulis amal seseorang maka anggotanya, hartanya, tempatnya dan masanya juga menjadi saksi sebagaimana yang diterangkan oleh ayat-ayat 24 Surah an-Nur, 65 Surah Yasin dan 20 Surah Fussilat; juga oleh hadis yang berikut:

114- عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ مَنْ يَأْخُذُ الْمَالَ بِغَيْرِ حَقِّهِ كَانَ كَالَّذِي يَأْكُلُ وَلَا يَشْبَعُ وَيَكُونُ عَلَيْهِ شَهِيدًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ. (مسلم)

114- Dari Abu Sa'id al-Khudri r.a., bahawa Nabi s.a.w., bersabda: "Sesungguhnya sesiapa yang mengambil harta-benda dengan jalan yang tidak sebenar, samalah sifatnya seperti orang yang makan tetapi tidak merasa kenyang dan hartanya itu pula akan menjadi saksi menentangnya pada hari qiamat".
(Muslim)


115- عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَرَأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَئِذٍ تُحَدِّثُ أَخْبَارَهَا قَالَ أَتَدْرُونَ مَا أَخْبَارُهَا قَالُوا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ فَإِنَّ أَخْبَارَهَا أَنْ تَشْهَدَ عَلَى كُلِّ عَبْدٍ أَوْ أَمَةٍ بِمَا عَمِلَ عَلَى ظَهْرِهَا أَنْ تَقُولَ عَمِلَ كَذَا وَكَذَا يَوْمَ كَذَا وَكَذَا قَالَ فَهَذِهِ أَخْبَارُهَا. (الترمذي)

115- Dari Abu Hurairah ra., katanya: Rasulullah s.a.w., membaca (firman Allah Taala, ertinya: "Pada hari qiamat - itu bumi menerangkan berita-beritanya"); Kemudian Baginda s.a.w., bertanya: "Tahukah kamu apa dia berita perihal bumi itu?" Sahabat-sahabat Baginda menjawab:  "Allah dan RasulNya sahajalah yang mengetahui"; Nabi s.a.w., bersabda: "Sesungguhnya berita-beritanya bahawa ia memberi keterangan terhadap tiap-tiap seorang, lelaki atau perempuan,  berkenaan apa yang masing-masing lakukan semasa mereka hidup di atasnya, iaitu ia berkata:  "Si anu melakukan ini dan ini, pada masa anu-anu." Baginda s.a.w., selanjutnya bersabda: "Inilah dia berita-beritanya."

(Tirmizi)

116- رُوِيَ مَرْفُوعًا أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا مِنْ يَوْمٍ يَأْتِي عَلَى ابْنِ آدَمَ إِلَّا يُنَادِي فِيهِ‏:‏ يَا ابْنَ آدَمَ، أَنَا خَلْقٌ جَدِيدٌ، وَأَنَا فِيمَا تَعْمَلُ عَلَيْهِ شَهِيدٌ، فَاعْمَلْ خَيْرًا أَشْهَدُ لَكَ بِهِ غَدًا، فَإِنِّي لَوْ قَدْ مَضَيْتُ لَنْ تَرَانِي أَبَدًا، وَيَقُولُ اللَّيْلُ مِثْلَ ذَلِكَ‏. (الحافظ أبو نعيم)

116- Diriwayatkan dari Nabi,  s.a.w., bahawa Baginda bersabda: "Tidak ada satu hari yang lalu atas anak-anak Adam melainkan ia menyeru dengan katanya: "Wahai anak Adam!  Aku adalah satu kejadian baharu, dan aku menjadi saksi terhadap apa yang engkau lakukan; oleh itu lakukanlah kebaikan supaya aku menjadi saksi menolongmu esok (hari qiamat), kerana engkau tidak akan dapat menemui aku lagi selama-1amanya. Dan malam juga berkata demikian." .

(Al-Hafiz Abu Na'im)

Timbangan Amal

Setelah perbicaraan selesai dan hukuman balas-membalas dan bayar-membayar dijalankan, maka apa jua amalan yang tetap ada atau yang baki bagi tiap-tiap seorang ditimbangkan dengan neraca keadilan Tuhan untuk ditentukan apakah balasan yang masing-masing berhak menerimanya, lalu neraca itu dibawa datang dan penimbangannya pun dijalankan.

Tentang ini, Allah Taala berfirman, ertinya:

"Penimbangan amal pada hari qiamat adalah satu keadilan yang benar,  maka sesiapa yang berat timbangan kebaikannya, mereka itulah orang-orang yang berjaya memperolehi apa yang mereka harapkan dan sesiapa yang ringan timbangan kebaikannya, maka mereka itulah orang-orang yang merugikan diri sendiri dengan sebab mereka telah meletakkan ayat-ayat keterangan Kami pada bukan tempatnya." (8-9, Surah Al-A'raaf).

"Dan Kami akan adakan penimbangan-penimbangan yang adil pada hari qiamat, oleh sebab itu maka tidak ada seseorang yang akan teraniaya barang sedikit pun, walau amalannya seberat biji sawi Kami tetap menghitungnya dan cukuplah Kami menjadi penghitung." (47, Surah al-Anbia')

117- عَنْ جَابِرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ‏:‏ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏"‏يُوضَعُ الْمِيزَانُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيُوزَنُ الْحَسَنَاتُ وَالسَّيِّئَاتُ، فَمَنْ رَجَحَتْ حَسَنَاتُهُ عَلَى سَيِّئَاتِهِ دَخَلَ الْجَنَّةَ، وَمَنْ رَجَحَتْ سَيِّئَاتُهُ عَلَى حَسَنَاتِهِ دَخَلَ النَّارَ‏"‏‏.‏ (أبو الشيخ)

117- Dari Jabir r.a., katanya: Rasulullah s.a.w., bersabda: "Diletakkan neraca pada hari qiamat, lalu ditimbang amal-amal yang baik dan amal-amal yang jahat;  maka sesiapa yang berat timbangan amal-amal baiknya daripada amal-amal jahatnya, masuklah ia ke Syurga dan sesiapa yang berat timbangan amal-amal jahatnya daripada amal-amal baiknya, masuklah ia ke Neraka. "

(Abu Al-Syeikh)

118- عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ اللَّهَ سَيُخَلِّصُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِي عَلَى رُءُوسِ الْخَلَائِقِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيَنْشُرُ عَلَيْهِ تِسْعَةً وَتِسْعِينَ سِجِلًّا كُلُّ سِجِلٍّ مِثْلُ مَدِّ الْبَصَرِ ثُمَّ يَقُولُ أَتُنْكِرُ مِنْ هَذَا شَيْئًا أَظَلَمَكَ كَتَبَتِي الْحَافِظُونَ فَيَقُولُ لَا يَا رَبِّ فَيَقُولُ أَفَلَكَ عُذْرٌ فَيَقُولُ لَا يَا رَبِّ فَيَقُولُ بَلَى إِنَّ لَكَ عِنْدَنَا حَسَنَةً فَإِنَّهُ لَا ظُلْمَ عَلَيْكَ الْيَوْمَ فَتَخْرُجُ بِطَاقَةٌ فِيهَا أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ فَيَقُولُ احْضُرْ وَزْنَكَ فَيَقُولُ يَا رَبِّ مَا هَذِهِ الْبِطَاقَةُ مَعَ هَذِهِ السِّجِلَّاتِ فَقَالَ إِنَّكَ لَا تُظْلَمُ قَالَ فَتُوضَعُ السِّجِلَّاتُ فِي كَفَّةٍ وَالْبِطَاقَةُ فِي كَفَّةٍ فَطَاشَتْ السِّجِلَّاتُ وَثَقُلَتْ الْبِطَاقَةُ فَلَا يَثْقُلُ مَعَ اسْمِ اللَّهِ شَيْءٌ. (الإمام أحمد والترمذي وابن ماجه)

118- Dari Abdullah bin `Amr r.a., katanya: Rasulullah s.a.w., bersabda: "Sesungguhnya Allah akan memberi keistimewaan kepada seseorang dari umatku dengan memanggilnya di hadapan khalayak yang ramai pada hari qiamat, serta membentangkan kepadanya sembilan puluh sembilan gulung suratan amalnya, tiap satu gulung panjangnya sejauh mata memandang; kemudian Tuhan bertanya kepada orang itu: "Adakah engkau hendak menafikan sesuatu dari apa yang ada dalam suratan ini? Adakah penulis-penulis yang Aku tugaskan menjaga amalmu itu telah menza1imkanmu?" Orang itu menjawab:  "Tidak, wahai Tuhanku"; Tuhan bertanya lagi: "Kalau demikian, maka adakah engkau mempunyai sebarang alasan atau kebaikan untuk engkau melepaskan diri?" Ia menjawab:  "Tidak ada juga wahai Tuhanku"; Tuhan berfirman: "Ia, ada sebenarnya engkau ada mempunyai satu kebajikan yang tersimpan pada Kami dan sebenarnya engkau tidak akan menanggung sebarang kezaliman pada hari kami; lalu dikeluarkan sehelai kertas kecil yang tertulis padanya

أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُه

maka Tuhan berfirman kepadanya: melihat timbangan amalmu, lalu ia berkata:  "Ya Tuhanku!  Apakah nilainya kertas yang secebis ini berbanding dengan suratan jahat amalku yang bergulung-gulung itu?" Maka Tuhan berfirman kepadanya: "Walau bagaimanapun, sesungguhnya engkau tidak akan dizalimi." Nabi s.a.w., bersabda: "Kemudian suratan amalnya yang bergulung-gulung itu diletakkan pada sebelah daun neraca dan kertas kecilnya, diletakkan pada daun neraca yang sebelah lagi lalu suratan amal buruknya itu terangkat ringan dan kertasnya yang secebis itu berat menurun, kerana tidak ada sesuatu benda  pun yang boleh menjadi berat berbanding dengan apa yang mengandungi nama Allah".

(Imam Ahmad, Tirmizi dan lbn Majah)

119- عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا شَيْءٌ أَثْقَلُ فِي مِيزَانِ الْمُؤْمِنِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ خُلُقٍ حَسَنٍ . (أبو داود والترمذي)

119- Dari Abu Al-Darda' r.a., bahawa Nabi s.a.w., bersabda: "Tidak ada sesuatu pun yang ditimbang pada hari qiamat lebih berat daripada akhlak dan budi pekerti yang baik. "

( Abu Daud dan Tirmizi).

Apakala penimbangan amal itu selesai, maka manusia diperintahkan dan dibawa pergi ke kampung tempat balasan yang diuntukkan bagi masing-masing mendiaminya melalui satu titian (al-Sirat) yang biasa disebut dengan nama "Titian Siratal Mustaqim", titian yang diletakkan untuk menyeberangi lautan api Neraka,  titian yang di kiri kanannya terdapat banyak pengait-pengait untuk mengait kaki sesiapa yang berhak dikait.

Orang-orang yang terkait kakinya itu ada dua golongan: 

(1) Golongan yang gugur jatuh ke dalam lautan api itu ialah orang-orang yang pada masa hidupnya di dunia telah terkait, terpengaruh dan terpedaya dengan hasutan syaitan atau galakan nafsu liarnya sehingga jatuhnya ke dalam lubang kejahatan dan kederhakaan sampai matinya dengan tidak sempat bertaubat. 

(2) Golongan yang rebah bangun, rebah bangun, dan akhirnya selamat sampai ke seberang, iaitu orang-orang yang pada masa hayatnya di dunia kerap-kali dikait, dipengaruhi dan diperdaya oleh syaitan atau nafsu amarahnya melakukan maksiat,  tetapi pada tiap-tiap kali mereka jatuh ke dalam satu-satu kesalahan,  mereka segera ingatkan azab seksa Tuhan,  lalu mereka menyesal dan bertaubat sampai mati dengan keadaan taatkan Allah. 

Pendeknya orang-orang yang melalui titian itu terbahagi kepada tiga golongan: 

Pertama - Golongan yang selamat sentosa menyeberangi lautan api Neraka. 

Kedua - Golongan yang diputus-putuskan perjalanannya oleh pengait-pengait titian itu, tetapi dapat juga menyeberangi lautan api itu.

Ketiga - Golongan yang terkait kakinya lalu jatuh terus ke dalam api Neraka.


120- عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ… وَيُضْرَبُ جِسْرُ جَهَنَّمَ قَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَكُونُ أَنَا وَأُمَّتِي أَوَّلَ مَنْ يُجِيزُ وَدُعَاءُ الرُّسُلِ يَوْمَئِذٍ اللَّهُمَّ سَلِّمْ سَلِّمْ وَبِهِ كَلَالِيبُ… لَا يَعْلَمُ قَدْرَ عِظَمِهَا إِلَّا اللَّهُ فَتَخْطَفُ النَّاسَ بِأَعْمَالِهِمْ مِنْهُمْ الْمُوبَقُ بِعَمَلِهِ وَمِنْهُمْ الْمُخَرْدَلُ ثُمَّ يَنْجُو… . (البخاري ومسلم)

120- Dari Abu Hurairah ra., dari Nabi s.a.w., bahawa Baginda bersabda: ".... dan diletakkan titian Neraka jahanam"; Baginda s.a.w., bersabda lagi: "Maka aku serta umatkulah yang mula-mula melaluinya, sedang Rasul-rasul pada hari itu masing-masing berdoa dengan berkata:  "Ya Tuhanku!  Selamatkanlah! Selamatkanlah! daripada titian itu ada beberapa pengait yang Allah jua mengetahui besarnya; pengait-pengait itu dengan cepatnya mengait manusia dengan sebab-sebab amal-amal jahat mereka; di antaranya ada orang yang binasa disebabkan amalnya, dan ada pula orang yang dihalang-halang dan diputus-putuskan perjalanannya; akhirnya ia terselamat juga .."

(Bukhari dan Muslim)

Dengan keterangan yang tersebut, terpulanglah kepada seseorang memilih golongan manakah yang ia suka menjadi ahlinya. Orang yang berfikiran sihat sudah tentu berusaha sungguh-sungguh supaya Tuhan beri taufik menjadi: Ahli golongan yang pertama:

Waktu Solat [ Kuala Lumpur ]

 

Hakcipta Terpelihara 2012 © Jakim Dasar Privasi | Dasar Keselamatan | Penafian

 

Sesuai dipaparkan menggunakan Firefox dengan resolusi 1024 x 768