Jumlah Pengunjung :

 

Tarikh Kemaskini :

16 April 2012

 

BERIMAN KEPADA ADANYA HARI AKHIRAT

Alam Akhirat memang diakui oleh hati nurani manusia. 

Manusia hidup di atas muka bumi ini singkat umurnya dan masa yang dilaluinya dalam alam yang fana ini adalah terhad, sedang keinginannya untuk hidup seberapa lama adalah keinginan semula jadi dan hajat kemahuannya pula dalam dunia ini tidak habis-habis, manakala cita-cita dan harapannya tidak terbatas. Tetapi kesudahannya ia akan mati. 

Ia mati sedang banyak lagi hajat kemahuannya yang belum tercapai dan dengan itu ia akan meninggalkan perkara-perkara yang menjadi idamannya di atas muka bumi ini, sebagaimana ia akan meninggalkan di belakangnya orang-orang yang dikasihi yang ia merasa sedih dan terharu untuk bercerai dengan mereka, dan mereka pula merasa sedih dan terharu terhadap kehilangannya. Dengan yang demikian tidak dapatkah mereka semua bertemu semula sesudah itu?

Ini ialah soal yang pertama.

Manusia juga selalu memerhati perkara-perkara yang berlaku di sekelilingnya, lalu dilihatnya kebaikan dan kejahatan benuang antara satu dengan yang lain dan ia pula menyaksikan pertempuran di antara keburukan dengan kemuliaan - atau apa yang dianggapnya buruk dan mulia - sedang perkara-perkara yang jahat dan yang buruk itu sungguh kejam dan menjolok mata.  Kerap kali pula kejahatan itu mengalahkan kebaikan, dan keburukan mengatasi kemuliaan. Manakala orang perseorangan - dalam peringkat umurnya yang singkat - tidak menyaksikan kesan balas dan tidak melihat akibat kebaikan dan kejahatan itu.

Manusia semasa ia masih kanak-kanak,  atau semasa ia hidup secara liar menurut hukum dan peraturan hutan rimba, perkara-perkara buruk dan baik yang demikian tidak menjadi hal kepadanya, kerana siapa yang kuat dialah yang akan hidup dengan bermaharajalela. 

Tetapi setelah manusia mulai timbul kesedaran hati nuraninya, maka ia tak sampai hati melihat kebaikan tersekat terus menerus dan kejahatan tidak menerima balasan yang sepadan dengannya. Tambahan pula iktiqad kepercayaan tentang wujudNya Allah Taala Yang Maha Adil sudah tentu akan diiringi kepercayaan tentang adanya balasan terhadap kebaikan dan kejahatan yang kalau pun tidak dapat dilaksanakan dalam alam yang fana ini, maka sudah semestinya akan terlaksana di sana dalam alam akhirat. 

Inilah pula soal yang kedua.

Manusia yang telah memakmurkan bumi dan melakukan berbagai jenis kemajuan dan kebaikan di dalamnya, sudah tentu tidak rela hati kecilnya menerima kesudahan seperti kesudahan seekor haiwan kecil yang melata yang tidak melakukan sesuatu jasa pun dan akan lenyap selama-lamanya. 

Inilah pula soal yang ketiga.

Soal yang pertama menunjukkan bahawa manusia sedar tentang nilai hidupnya.

Soal yang kedua pula menunjukkan kesedaran hati kecilnya menghargai keadilan yang sedia tersemat padanya.

Manakala soal yang ketiga menunjukkan kesedarannya tentang kemuliaan jenisnya sebagai manusia yang diberikan berbagai bagai persediaan dan keistimewaan. 

Dari desakan-desakan, soal-soal yang tersebut dalam hati nurani manusia- timbullah perasaannya mengakui adanya hari akhirat.

Dengan sebab yang demikian, maka agama Islam dengan sifatnya agama yang sebati dengan fitrah kemanusiaan menjadikan salah satu rukun imannya: Percayakan adanya alam akhirat dan segala yang berhubung dengannya.

Mengenal hari akhirat, Allah Taala berfirman, ertinya;

"Bukanlah perkara kebajikan itu hanya kamu menghadapkan muka ke timur dan ke barat, tetapi kebajikan itu ialah berimannya seseorang kepada Allah dan hari akhirat (177, Surah al-Baqarah)

Jelasnya, beriman kepada Allah Taala menentukan ma'rifat terhadap punca yang pertama yang terbit daripadanya alam seluruhnya dan beriman kepada hari akhirat pula menentukan ma'rifat terhadap kesudahan yang berakhir kepadanya alam yang ada ini.

Berdasarkan suluhan ma'rifat tentang punca yang menerbitkan segala-galanya dan kesudahan segala yang ada ini dapatlah manusia menentukan matlamat yang ditujunya dan menggariskan maksudnya serta menyediakan jalan-jalan dan cara-cara yang menyampaikannya kepada matlamat yang ditujunya dan maksud yang hendak dicapainya.

Oleh itu, apabila manusia ketiadaan makrifat yang demikian maka hidupnya akan tinggal terbiar dengan tidak tentu tujuannya.

Pada saat itu, manusia akan kehilangan ketinggian rohaninya dan sifat-sifatnya yang mulia dan hiduplah dia seperti kehidupan haiwan yang diarahkan oleh tabiat-tabiat dan persediaan semula jadinya dan inilah kejatuhan rohani yang menghancurleburkan keperibadian manusia.

Rasulullah s.a.w., pula menerangkan tentang soal percayakan hari akhirat itu menjadi salah satu dari rukun-rukun iman selain daripada yang tersebut pada hadis yang ketiga belas dalam "Muqaddimah Mastika Hadith" yang diterbitkan dahulu ialah dengan hadis-hadis seperti berikut:

55- عَنْ عَلِيٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يُؤْمِنُ عَبْدٌ حَتَّى يُؤْمِنَ بِأَرْبَعٍ يَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنِّي مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ بَعَثَنِي بِالْحَقِّ وَيُؤْمِنُ بِالْمَوْتِ وَبِالْبَعْثِ بَعْدَ الْمَوْتِ وَيُؤْمِنُ بِالْقَدَرِ. (الترمذي)

55- Dari Ali, r.a. katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda: "Seseorang itu tidak menjadi mukmin sehingga ia beriman sekurang-kurangnya kepada empat perkara iaitu: Mengetahui dan meyakini bahawa tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan bahawa aku ialah Rasulullah yang mengutuskan aku membawa kebenaran,  dan percayakan mati yang memang ditetapkan masa dan caranya bagi tiap-tiap seorang dan percayakan kebangkitan hidup semula sesudah mati serta percayakan yang ditentukan kadar takdir oleh Allah. "

(Tirmizi)

Waktu Solat [ Kuala Lumpur ]

 

Hakcipta Terpelihara 2012 © Jakim Dasar Privasi | Dasar Keselamatan | Penafian

 

Sesuai dipaparkan menggunakan Firefox dengan resolusi 1024 x 768